Senin, 14 Januari 2013

Pak Darmin

awal kisah, udah dari 2 hari yang lalu tv di rumah rusak. berharap tv ga kenapa kenapa dan bisa hidup normal seperti sediakala jadilah tv-nya didiemin aja. tapi setelah 2 hari gak ada perubahan, gw mulai cari info tentang dimana yang terima jasa service-an di koran. setelah dihadapkan beberapa pilihan iklan di koran, akhirnya pilihan jatuh ke iklan Pak Darmin. gw memutuskan untuk menelpon, minta beliau untuk dateng ke rumah alhamdulillah beliau mengiyakan untuk dateng. singkat cerita beliau datang untuk memperbaiki tv gw yang rusak. well, ternyata Pak Darmin ini sosok yang gak pendiem, a.k.a dia suka sesekali sambil bincang-bincang saat bekerja. di perbincangan kita (gw dan Pak Darmin) keliatan banget kalo beliau sangat mengetahui dan menyukai pekerjaannya ini. setelah ngalar ngidur, sampelah di topik tentang pekerjaannya terdahulu sebelum seperti sekarang. dulu beliau bekerja di sebuah pabrik, yang waktu kerjanya itu gak mengenal waktu, pergi subuh pulang malem. padahal pada saat itu beliau baru aja punya seorang anak. alhasil beliau melewatkan masa pertumbuhan anaknya dan itu membuat beliau sedih. hingga pada suatu saat perusahaannya mengharuskan adanya pemecatan pegawai secara masal, yang membuat beliau menjadi salah satunya. lepas dari perusahaan pabrik, Pak Darmin sempat di tawari untuk bekerja di sebuah kapal pesiar. tapi beliau menolak dengan alasan beliau tidak mau mengulangi kesalahannya di masa lalu. "enak sih tawaran gajinya, jauh dari gaji saya dulu di pabrik, udah gitu keliling dunia lagi. tapi saya gak mau keilangan moment sama anak saya lagi, sedih rasanya kita gak tau apa-apa tentang perkembangan anak di rumah."
entah kenapa berenti di moment beliau ngomong gitu, gw tiba-tiba ngerasa kaya terenyuh, betapa sayangnya seorang ayah terhadap keluarganya. lanjut ke cerita Pak Darmin, beliau bilang walaupun sekarang kerjanya gak kaya dulu, tapi setidaknya beliau merasa tenang saat kerja, karena tetap bisa dekat dengan keluarga. alasan lainnya karna katanya beliau udah bosen kerja sama orang, "kalo kerja sendiri gini kan enak waktunya bisa diatur sesuka kita." Pak Darmin, an electrician :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar